Kata Awalan M Menurut Kamus Pertambangan

Ditemukan 68 Kata awalan m menurut Kamus Pertambangan. Berikut dibawah ini adalah beberapa artinya.

No Kata Arti
1 M singkatan dari moisture (kelembaban, kelengasan atau kadar air).
2 mililiter mililtr yakni unit isi sepersribu (1/1000) liter (mililiter).
3 milimeter unut linier seperseribu (1/1000) meter (milimeter, mm)
4 mud lumpur atau suspensi pemboran putar (lihat lumpur pemboran).
5 muka disebut juga permuka yaitu tempat ekstraksi batubara atau bahan galian lain khususnya yang masih aktif. Kadang-kadang disebut front (front tambang).
6 munjung :bentuk muatan dalam truk atau gerobak yang tingginya melebihi tinggi/sisi badan alat angkut itu. Truk batubara atu tanah buangan biasanya muatannya munjung dan umumnya berakibat ceceran dijalan angkut (berakibat pencemaran).
7 mesin pemotong mesin pemotong ditambang dalam yang biasanya adalah pemotong berputar pada lubang buka (shearer pad long wall) dan pemotong dorong bergetar (coal-miner).
8 MBC singkstan dari mobile bridge conveyor yaitu ban berjalan pada struktur yang dapat dipindah-pindahkan, khususnya ban berjalan yang ditempatkan dibelakang mesin pemotong batubara (continous miner) pada sistem tambang batubara room and pillar.
9 MBI singkatan dari Masyarakat Batubara Indonesia (dalam bahasa inggris disebut Indonesian Coal Society/ICS). Organisasi ini didirikan di Jakarta pada tanggal 1 November 1999. Organisasi ini menghimpun para akhli, peneliti dan anggota masyarakat yang berkenaan dengan pengembangan tekhnologi batubara
10 MOLOO singkatan dari more or less in owneroption, yaitu berat (tonase) muatan lebih kurang 10% dari yang dicantumkan (dalam kontrak) dan ditentukan oleh pemilik kapal/pembeli.
11 MSHA singkatan dari mining safety and health administration dilingkungan Departemen Tenaga Kerja Amerika Serikat yang mengatur dan mengawasi pelaksanaan peraturan keselamatan kerja tambang di Amerika Serikat. Ketentuan dan sistem pengawasan MSHA banyak dipakai sebagai acuan oleh institusi pertambangan dan perusahaan-perusahaan pertambangan di Indonesia dalam rangka pencegahan kecelakaan tambang serta pemeliharaan kesehatan pekerja tambang.
12 Marcasite mineral seperti pirit besi-sulfida (FeS2) tetapi berbeda dalam bentuk kristalnya. Markasit dan pirit merupakan unsur pengotor bila terdapat dalam batubara terutama akibat unsur belerangnya.
13 Matrix butiran-butiran kasar yang terdapat pada batuan yang umumnya terbentuk dari butiran-butiran lebih kecil.
14 Maximum flluidity kecairan tertinggi yakni kecairan yang dapat dihasilkan oleh batubar bila dipanaskan, misalnya pada percobaan pembuatan kokas dari batubara.
15 Measered resources sumber-sumber batubara atau bahan galian lainnya yang telah diselidiki secara geologi dan dipandang merupakan sumber yang jumlahnya meyakinkan tetapi belum merupakan cadangan nominal.
16 Measured reserve cadangan terukur atau cadangan terbukti yakni tingkat tertinggi pada klasifikasi cadangan batubara atau bahan galian lain.
17 Measures sekelompok lapisan-lapisan yang memiliki sifat-sifat (karakteristik) sama, misalnya pada kelompok pelapisan batubara (coal measures). Istilah ini dipakai untuk membedakan lapangan-lapangan batubara berdasarkan kelompok pelapisan atau ketebalan lapisan.
18 Medium bands batubara dengan bahan garis-garis vitrain sedang yakni dengan ketebalan 2mm – 5mm.
19 Medium-ash coal batubara berkadar abu sedang yaitu batubara dengan kandungan 8% - 15% abu pada analisa as received basis (ARB) (lihat as received basis).
20 Medium-sulfur coal batubara berkadar abu sedang yakni 1% sampai kurang dari3% belerang pada analisa as received basis (lihat as received basis).
21 Medium-thick seam lapisan batubara dengan ketebalan sedang yakni lebih besar dari 5m sampai 10m.
22 Member anggota (bagian) dari formasi geologi dengan litologi yang jelas (berbeda dari lainnya).
23 Mesin pencuci mesin pencucian batubara yang terdiri dari struktur, kolam pencucian dan tangki-tangki atau bak-bak pemisah batubara dari kotorannya. Disebut juga mesin cuci (washery, wasing plant) (lihat preparation plant and washery).
24 Methan tester sama dengan methano meter (lihat methano-meter).
25 Methane gas dengan rumus kimia CH4 (methan) yang paling sering dijumpai didalam tambang batubara, berasal dari pembusukan bahan organis atau akibat pelepasan gas dari batubara. Methan merupakan komponen utama dari gas alam.
26 Methano-meter alat portabel atau alat yang dipasang di ruangan pengendalian gas yang digunakan untuk mengetahui ada dan kandungan gas methan pada udara tambang batubara dalam.
27 Method study penelitian meetoda operasi tambang untuk menentukan operasi penambangan dengan manajemen, penggunaan tenaga kerja, alat-alat berat/permesinan serta material yang paling efektif.
28 Methode of operation metoda operasi tambang terbuka untuk menghasilkan batubara atau bahan galian lain. Metoda operasi mempengaruhi kegiatan reklamasi lahan mengikuti penggalian tambang atau pasca-tambang.
29 Metoda potong blok metoda penambangan terbuka batubara (block cut method) dimana pemotongan blok awal dari tanah penutup dilakukan dengan tinggi sisi galian kearah kemajuan tambang (high-wall) minimal/terbatas, dan sedapat mungkin dilakukan disekitar petengahan wilayahizin penambangan. Metoda ini memudahkan reklamasi dengan urugan bekas galian.
30 Metric ton unit berat metrik sama dengan 1000 kilogram. 1 metrik ton sama dengan 1,1023 short ton dan 0.9842 long ton. Metrik ton disebut juga dengan tonne.
31 Millisecond delay bahan pelambat (delay element) pada detonator dengan waktu peledakan dinyatakan dalam seperseribu detik (millisecond).
32 Minable reserve cadangan batubara (jumlah batubara dalam tanah) yang dapat ditambang langsung sesuai perhitungan teliti. Secara umum tebal batubara pada perhitungan jumlah cadangan adalah minimal sekitar 30cm – 40cm, tetapi di Indonesia ketebalan batubara untuk perhitungan cadangan paling sedikit 50cm. Pada lapisan berganda tergantung ketebalan lapisan penutup serta ketebalan lapisan batu diantara lapisan-lapisan batubara (interburden).
33 Minable dapat/menguntungkan secara ekonomis/ secara teknologi pertambangan untuk di tambang. Bahan galian yang dapat ditambang secara ekonomis sesuai teknologi saat ini dan sesuai dengan ketentuan/peraturan pertambangan dan lingkungan.
34 Mine drainage penyaliran atau penirisan tambang (pengeluaran air dari tambang) dan adakalanya diartikan dengan sempit sebagai pengeringan tambang. Pengaliran termasuk pekerjaan pembuatan saluran pembuangan, penyediaan pompa, pemompaan air keluar tambang atau kekolam penampungan dan atau kolam endap.
35 Mine plan pwerencanaan secara rinci termasuk desain geometri penambangan, jalan-jalan tambang dan seluruh teknik tambang. Rencana/rancangan tambang meliputi perhitunagan alat-alat berat, pengolahan batubara bahan galian lain. Pemilihan metoda penambangan, peralatan dan perhitungan kondisi setempat termasuk kedalam perencanaan tambang.
36 Mine rescue usaha atau organisasi pada tambang dalam batubara atau tambang bahan galian lainnya bertu juan untuk menyelamatkan pekerja tambangpada waktu terjadinya kecelakaan tambang (keadaan darurat tambang).
37 Mine sample contoh tambang (sampel tambang) yaitu contoh yang diambil di tambang biasanya dari permuka tambang dalam batubara atau dari tambang batubaraterbuka.
38 Mine-rescuer alat pernafasan pada udara tambang yang mengandung karbon-monoksida (CO) yang disimpan dalam kotak logam, biasanya digantungkan pada ikat pinggang pekerja tambang batubara yang digunakan pada peristiwa kecelakaan tambang seperti kebakaran tambang atau adanya gas-gas berbahaya dalam tambang batubara.
39 Mine-run coal batubara yang sudah di tambang termasuk batubara yang telah diangkut dan ditumpuk ditempat penumpukan sebelum digerus atau diolah lebih lanjut. Mine-run coal sama dengan batubara ROM (run of mine).
40 Mined land tanah bekas pertambangan terbuka yang telah berubah bentuyk dari bentuk asli akibat operasi penambangan dan reklamasi.
41 Mineral bawaan bahan mineral dalam batubara yang terbenuk pada batubara sejak proses pembentukan batubara. bahan mineral ini terbawa bersama sisa-sisa tumbuhan pembentukbatubara yang mengandung zat besi, fosfor, belerang, kalsium dan magnesium.
42 Mineral matter :bahan anorganik padat didalam batubara.
43 Mineral-matter-free basis disingkat denagan MMFB yang berarti analisa contoh (sampel) batubara dengan asumsi kandunagan seluruh bahan mineralnya telah dikeluarkan. Analisa basis MMF ii digunakan untuk menentukan derajad batubara.
44 Mining accident kecelakaan yang terjadipada kegiatan pertambangan. Di Indonesia kecelakaan tambang didefinisikan sebagai kecelakaan pada kegiatan pertambangan yang mencederai pekerja tambang, benar-benar terjadi, (tidak kecelakaan yang disengaja) terjadi pada gilir kerja, dan berhubungan dengan pekerja tambang, kecelakaan tambang dalam 3 kategori; kecelakaan ringan, kecelakaan berat dan kecelakaan (berakibat) mati.
45 Mining condition kondisi geokimia, geoteknik, dan lingkungan yang dapat membatasi kegiatan pertambangan.
46 Mining engineering teknologi pertambanganyang merupakan suatu cabang tekhnologi yang khusus mempelajari atau melaksanakan segi-segi teknik pertambangan yang mencakup eksplorasi, perencanaan, pemilihan hasil tambang dan lingkungan pertambangan.
47 Mining environment lingkungan pertambangan, yaitu keadaan lingkungan hidup diwilayah pertambangan yang dapat memberikan dampak positif maupun dampak negatif terhadap lingkungan pertambangan dan sekitarnya. Untuk meminimalkan dampak negatif dan memaksimalkan dampak positif, perusahaan petambangan harus memiliki dokumen Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) dan melaksanakan ketentuan-ketentuan sesuai AMDAL.
48 Mining interest lapisan batubara disekitar lapangan penyelidikan yang memiliki kualitas dan kuantitas yang layak untuk dipertimbangkan penambangannya.
49 Mining method metoda penambangan, yakni sistem penambangan yang dipakai untuk pengembangan/eksploitasi lapisan batubara. pemilihan metoda penambangan terutama tergantung pada kualitas, bentuk, kuantitas, kedalaman lapisan batubara, prasarana yang diperlukan serta ketersediaan modal.
50 Mining system istilah umum untuk cara pendekatan dalam kegiatan pengembangan pertambangan termasuk cara pembuangan tanah, ekstraksi batubara dan bahan galian lainnya, pemilihan peralatan, pengolahan hasilpenambanga, pengangkutan dan kegiatan terkait. Sistem dibagi atas dua kategori utama yakni metoda tambang permukaan (tambang terbuka), dan tambang dalam (tambang bawah tanah).
51 Mining pertambangan atau penambangan yakni kegiatan pengambilan bahan galian atau mineral bermanfaat dari kulit bumi secara terbukamaupun dari kulit bumi (tambang dalam). Pertambangan termasuk proses pembuangan tanahuntuk mengupas batubara,bahan galian dan atau bahan galian berharga secara terbuka ataupun membuang tanah dalam operasi penggalian lubang/terowongan menuju tempat bahan galian.
52 Moist coal batubara yang mengandung kelembaban (kelengasan) alamiah (batubara pada tumpukan) tetapi tidak termasuk kandunagan kelembaban yang kasat mata.
53 Moist, mineral-matter-free basis analisis teoritis terhadap contoh (sampel) batubara yang dihitung berdasarkan hasil analisis data dengan asumsi bahan mineral telah dikeluarkan dan kelembaban alamiah masih terkandung. Analisis dengan basis moist MMFB ini digunakan untuk menentukan derajad batubara (coal rank).
54 Moisture content kadar lengas (kadar kelembaban/kadar air) yaitu kandungan air permukaan dan atau air tertambat pada batubara dan bahan galian lain. Air 105ºC. kandungan (kadar) lengas (kelembaban/air) dalam persen adalah berat air (kelembaban) yang dikandung dibagi berat kering dikali 100 (lihat lengas bawaan).
55 Moisture in air-dried coal kelengasan (kelembaban/kadar air) pada batubara yang kandungan air bebasnya (kelembaban permukaan) telah dihilangkan. Istilah ini juga berarti kandungan air yang tetap berada dalam batubara setelah batubara dikeringkan dengan cara baku (sama dengan lengas bawaan/inherrent moisture).
56 Moisture-holding capacity kemampuan mengikat air (kelembaban/kelengasan) yakni kandungan air dalam batubara dalam keadaan setimbang pada udara jenuh air. Tingkat kemampuan mengikat air dipakai sebagai parameter pada klasifikasi derajad batubara tertentu.
57 Monotoring pengamatan/pengukukuran hidrologis terhadap kualitas dan kuantitas air. Monitoring juga berarti kegiatan untuk meneliti dan memantau dampak lingkungan (sesuai dengan dokumen AMDAL khususnya sesuai rencana pemantauan lingkungan).
58 Mooring buoy sejenis pelampung untuk tempat mengikatkan mooring (lihat mooring).
59 Mooring jangkar atau rantai pemberat dilaut untuk tempat tertambat tongkang atau kapal batubara atau bahan angkutan laut lainnya.
60 Mottling bercak-bercak warna atau bercak seperti gosong berselang-seling dengan warna dominan permukaan batubara.
61 Mountain top removal salah satu metoda penambangan batubara terbuka yang biasanya berskala kecil dimana seluruh tanah penutup batubara dibuang sehingga praktis seluruh lapisan batubara dapat diambil. Tanah kupasan (limbah) dibuang kelembah-lembah sekitarnya sehingga metoda ini disebut mountain top removaland valley fill.
62 Mudrock batuan lumpur yaitu batuan sedimen berupa batu lumpur atau serpih. Istilah batuan lumpur juga dipakai bila belum ada kepastian nama batu yang diperoleh pada percontohan (sampel pemboran atau sampel eksplorasi lainnya) apakah batu lumpur atau serpih.
63 Mudstone batu lumpur berwarna abu-abu yang dikenal luas sebagai batuan penutup lapisan batubar pada tambang-tambangbatubara terbuka.
64 Multi-brand coal batubara yang dipasarkan dengan berbagai nama lokal produksi dari suatu tambang batubara. multi brand juga berarti batubara yang dihasilkan dan dipasarkan oleh tambang Multi Harapan Utama di Bloro, Kabupaten Kutai, Provinsi Kalimantan Timur.
65 Multiple entries jalan masuk berganda ke tambang dalam terdiri dari 4 – 8 lubang masuk sejajar yang digunakan untuk jalan keluar masuk pekerja, peralatan, jalan keluar hasil tambang, tempat pipa-pipa dan untuk peranginan.
66 Multiple lifting cara penambangan lapisan batubara yang sangat tebal, lebih 4 meter ditambang dalam dengan memotong 2 atau lebih lapisan yang dimulai denagan memotong bagian atas terlebih dahulu. Umumnya cara ini dapat dilakukan hanya untuk sistem lubang buka (longwall).
67 Multiple-seam mining penambangan lapisan berganda, yaitu penambangan dua atau lebih lapisan batubara yang biasanya berdekatan satu dengan lainnya agar menguntungkan. Bila penambangan hanya hanya untuk satu lapisan batubara tidak akan menguntungkan.
68 Mulut tambang tempat (terdekat dari ititk) keluarnya produksi batubara dari permuka tambang. Istilah ini semula hanya dipakai pada mulut tambang dalam yang sangat dekat dengan pembangkit listrik yang memakai batubara sebagai bahan bakarnya, tetapi kemudian dipakai juga untuk tambang batubara terbuka. Istilah ini adalah terjemahan dari kata mne mouth.

Tentang Kamus Pertambangan

Kamus Kamus Pertambangan ini merupakan online. Jika anda mencari terjemah atau arti kata menurut kamus Kamus Pertambangan, anda bisa mencari disini. Kamus bisa ditelaah menggunakan abjad atau formulir pencarian.